Your Only Competitor is The Old Version of You

Setelah lulus kuliah di akhir tahun 2016, hidup gue ngga banyak berubah. Gue cuma lebih punya banyak waktu buat mikirin yang engga-engga daripada berinovasi, daripada mengembangkan diri, daripada mencari jati diri.
Tahun 2017 kebanyakan gue habisin buat traveling, yaa traveling yang bener-bener diluar ekspektasi.

Waktu di akhir tahun 2016 sehabis gue lulus, gue cuma pengen satu kali traveling sebagai reward buat diri sendiri karena gue bisa kuliah sambil kerja dan akhirnya lulus kuliah tanpa harus ngorbanin salah satu diantara kuliah atau pekerjaan. It’s not a win-win solution actually karena gue cukup sedih ketika harus mengorbankan bisnis kecil-kecilan gue yang lagi lumayan rame.
Saat itu gue mikir gue harus pernah traveling yang jauh kalau bisa keluar negeri, minimal sekali aja seumur hidup, at least gue ngga sepenasaran itu sama kehidupan diluar yang selama ini gue lihat via Instagram.
Kebetulan temen gue ke Singapura buat nonton konser dan akhirnya dengan ragu-ragu tapi mau, gue ikut.
Ngga cuma ke Singapura, sebelum ke Singapura gue juga menjelajah pulau kecil di Bali yang ngga kalah cantik yaitu Nusa Lembongan. Gue juga ke sempet ke Malang sama sepupu-sepupu gue, menjelajah Karangasem bareng keluarga besar gue dan di akhir tahun gue ke Bangkok as a gift of resignation. Such a beautiful life! Nanti kalau nganggur gue tulis pengalaman gue jalan-jalan ke tempat-tempat tadi deh.

Oh ya, seringkali gue dapet DM di Instagram,

“Enak yaa jalan-jalan terus”
“Oleh-oleh sis”
“Ngga kerja? Kok liburnya hari biasa?”
Itu baru kalau story gue jalan-jalan, belum kalau gue cuma nongkrong di cafe-cafe atau cuma di sekedar tempat makan.

Gue pernah baca kalau katanya orang sharing kebahagiaan, orang lain bakalan ikut ngerasa seneng.

Nyatanya engga semua orang seperti itu. Kalau emang mereka ngga suka sama kita, ya bernafas aja salah, boro-boro main Instagram dan nongol di timeline mereka. Ngga percaya? Coba deh lihat komen-komen di Instagram artis-artis. Gue hanya bisa elus dada ngeliat para haters itu niat banget buat akun palsu buat ngata-ngatain orang yang ngga mereka sukai.
Gue ngga menganggap diri gue punya haters, hmm ngga sama sekali. Siapa gue ya kan?
Tapi terlepas dari kalian adalah artis atau seonggok debu yang jarang-jarang bisa nongol di Instagram karena keterbatasan kuota, itu ngga menutup kemungkinan dari nyinyiran orang. Satu hal yang seringkali gue ngga habis pikir adalah kenapa mereka seniat itu buat akun palsu to spread the hate?
Simpelnya sih kalau engga suka kenapa tetep pengen tahu keseharian kita? Ini bener-bener ngga habis pikir.
Kalau gue sih lebih baik engga tahu apa-apa atau bahkan ngga temenan sama sekali ya sama orang-orang yang kurang gue sukai karena beberapa hal yang ngga cocok sama prinsip hidup gue demi ketentraman dan kedamaian hati.
Pada nyatanya boro-boro orang-orang terinspirasi bekerja lebih keras karena lihat postingan makan enak atau jalan-jalan gue, yang ada gue dinyinyirin. I don’t get what’s wrong, their mindset or just my post?
Kalau dibilang buat pamer atau sekedar show off sih engga juga ya karena malu aja sih sama yang lebih kaya, lebih duluan punya, atau udah pernah ngerasain duluan, ya sesimpel gue pengen ngepost aja gitu.

Kalau dibilang semua orang seperti itu juga engga sih karena seringkali juga gue dapet DM yang isinya
“Wah dimana tuh? Jadi pengen kesana” lalu gue akan dengan senang hati nyeritain itu dimana, how to get there, dan lain-lain.
Biasanya sih gue juga posting skin care atau make up yang baru gue cobain. Bukan berarti gue mau pamer yaa kalau gue pake skin care high end atau yang drug store itu sih as simple as gue cuma pengen nyoba.
“Wah udah nyoba aja lu, gimana reviewnya?”
Kalo gini sih gue bakal dengan senang hati ngasih review.
tapi kalau “Widih mahal banget yaa ga berani nih nyaingin”
gue ngga tau mau bilang apa, yaa gue beli make up buat dipake sih bukan buat saingan. Hehee

Gue pernah baca nih ya pengalaman seseorang, dia nih punya temen marketing di kantornya dan temennya itu baru aja dapet komisi penjualan, gue anggaplah namanya Dina dan total komisinya Rp 7.500.000. Dina nih jadi seneng banget sampe-sampe dia nraktir beberapa temen deketnya di kantor buat syukuran. Tapi engga lama kemudian, si Dina langsung diem aja. Saat ditanya kenapa, Dina malah menggerutu. Katanya dia abis denger rumor kalo si Dela salah satu temen marketingnya juga, dapet komisi Rp 8.000.000.
Yang jadi masalah adalah, apa iya kita sebagai manusia punya dasar rasa bangga hanya pada diri sendiri?
Kalau dari analogi cerita diatas, kenapa dia lebih milih sedih karena temennya dapet lebih banyak komisi? Bukannya lebih baik dia bersyukur?
Kenapa dia ngga berpikir kalau bekerja lebih giat lagi mungkin akan dapat hasil yang lebih baik?
Apa iya kita sebagai manusia ngga bisa disaingi?
Apa iya kita akan bahagia melihat orang lain bahagia, tapi ENGGA BOLEH LEBIH BAHAGIA DARI KITA?
Dan jutaan renungan yang kalau ditulis bakal ngga habis-habis.

Kalau gue mau bandingin diri gue sama oranglain ya gue bakal sedih banget soalnya gue kadang ngga pede sama diri gue, kadang gue selalu ngerasa kurang ini kurang itu. But hey, kalo gue bandingin gue sama diri gue yang dulu mungkin gue juga bisa ngambil hal positif.
Gue yang dulu takut banget nyoba hal baru. Kebayang dong kalau lima tahun yang lalu gue ngga berani resign dari kantor lama gue, gue ngga akan dapet kesempatan hidup seperti sekarang. Kalau empat tahun yang lalu gue takut kuliah ngambil S1 karena takut ngga bisa bayar di tengah jalan, gue ngga bakal jadi sarjana seperti sekarang. Kalau dulu gue ambil kuliah jurusan ekonomi normal yang kaga ada ITnya, guepun mungkin bakal bermindset gue cuma bisa jadi kasir, accounting, atau admin di sebuah perusahaan. Gue mungkin engga bakal tahu ada jutaan kerjaan yang bisa dikerjain di rumah, gue mungkin engga tahu strategi marketing online, ngga tahu jenis-jenis chryptocurrency, ngga tahu ada yang namanya start up di jaman secanggih ini, how to create business plan, dan hal-hal lainnya. Ini sih yang bikin gue mikir terkadang something happens for a reason.

Dear people, if you compete yourself to others, you become bitter, but if you compete with yourself, you become better.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *