Unicorn Cafe, Bangkok Review

Sebelum ke Bangkok, gue pernah ngeliat di Instagramnya seorang beauty guru yaitu Vinna Gracia ngepost kalau dia waktu di Bangkok sempet makan di cafe lucu gitu yang full colour pastel kaya di surga. Nah setelah tahu kalau nama tempatnya itu Unicorn Cafe, fix, gue ngebatin kalo gue mesti nyobain makan di Unicorn Cafe.

Gue ngga langsung pergi kesana ketika nyampe di Bangkok, gue mengalokasikan hari tertentu yang niat banget untuk bepergian nyobain makanan di hari keempat deh kalo ngga salah. Mungkin emang takdirnya ya mesti ke Unicorn Cafe, ternyata ini cafe lumayan deket dari hotel, kaya sekitar satu kilometer gitu. Gue lupa deh waktu ke Unicorn Cafe itu berangkatnya dari hotel langsung kesana atau sehabis shopping di Siam, yang gue inget gue jalan kaki, YHA jalan kaki aja gitu saking semangatnya mau ke Unicorn Cafe.

Location and Opening Hours:
Unicorn Cafe ini lokasinya di Soi Sathorn 8, Si Lom, Bangkok
Jam operasionalnya dari jam 12:00 sampai jam 20:00 waktu setempat. Seriously? Jam delapan malem mah kalo di Bali kayanya gue baru keluar. Hehe
Oh iya, jangan lupa, Unicorn Cafe ini tutup setiap hari Senin, jadi jangan sampai kalian salah hari kalau mau nongki gaul disini.

First Impression:
Unicorn Cafe ini sebenarnya ngga dipinggir jalan utama ya, jadi agak masuk di jalan belokan gitu tapi udah ada di Google kok, ngga bakalan nyasar sih.
Sebelum masuk gue agak bingung karena ada dua zona gitu, zona A dan zona B, untung engga ada friendzone, hehe. Entah kenapa ada dua zona gitu, kalau dilihat dari luar sih ngga begitu ada perbedaan, sama-sama ada pernak Pernik Unicorn yang mencolok dari luar, jadi kemungkinan dulunya Unicorn Cafe ini ada di salah satu zona, lalu karena udah agak ramean jadi ada tambahan modal deh buat buka lagi di dekatnya. (Mohon maaf ini cerita sotoy).
Gue sih ngga banyak mikir, masuk aja ke zona A and you gonna see how cute it is!!!

Sofa, bantal-bantal, boneka, patung, pernak-pernik, semuanya lucu banget. Warna-warna dekorasinya soft pastel ala-ala unicorn gitu. Walpaper dindingnya, lantai, meja pokoknya perfect untuk menyenangkan hati orang-orang yang suka sama dunia khayalan. Saking lucunya gue kaya yang gemas sendiri gitu sampe ngga inget sama umur.

Menu yang ditawarkan beragam, Unicorn Cafe punya berbagai main course seperti burger, French fries, spaghetti carbonara, salad, pork chops dan masih banyak lagi. Untuk minuman sendiri gue lebih galau karena Bangkok cukup panas, pengen nyoba minuman aneh-aneh tapi gue suka cepet pusing kalo kebanyakan minum es, padahal Unicorn Cafe punya berbagai minuman olahan dari susu dengan berbagai variant rasa, ada juga berbagai soda-soda lucu, teh, cocoa dan berbagai pilihan minuman yang kalo gue dikasi liat I have no idea itu minuman apa karena saking lucu aja gitu paduan warna sama bentukannya.
Ngga hanya main course dan minuman, Unicorn Cafe juga punya dessert kaya pie, waffle, dan juga berbagai cake. Pokoknya belum ngapa-ngapain disini gue udah merasa diabetes saking lucu manis menggemaskannya.

Waktu itu gue pesen double cheese fried chicken wings sebagai main coursenya karena ku anaknya suka keju ma keju ma kejuuuuu. Trus minumannya gue main aman, gue pesen thai milk tea. Terakhir gue pesen satu slice rainbow cake.
Berikut penampakannya:

 

Sebenarnya gue sempet mengunderestimate Unicorn Cafe. Dalam hati gue mikir, ah palingan tempatnya doang yang lucu makanannya biasa aja. Oh ternyata salah, makannya enak banget. Sebagai pecinta keju, gue ngga merasa eneg walaupun kejunya dipakai sebagai saus di atas potongan ayam. Btw ini rasa dari cheese fried chicken wingsnya ngga kaya ayam dan keju ala Richeese ya, ini jauh lebih enak. Harganya 200 Bath atau sekitar Rp 80.000. Selain chicken wings, dalam penyajiannya juga terdapat French fries gitu jadi ayamnya ngga kesepian deh. I highly recommend you to try double cheese fried chicken wings kalau main ke Unicorn Cafe.

Next sebagai pecinta thai tea, gue sih udah tau ya rasa thai tea mah ya begitu. Tapi yang bikin beda adalah susunya karena gue pesennya thai milk tea. Selama ini kalo gue beli thai tea palingan campurannya milo jadi gue tahu rasanya kayak gimana, cuman ini gue ngga tau mereka pake susu apa, rasanya seger banget. Tapi mungkin guenya juga emang lagi kehausan ya karena habis jalan kaki makanya berasa mendekati surga banget segernya. Oh iya, harga ice milk thai tea ini 70 Bath atau sekitar Rp 24.000. Gue yakin kalau di Bali ini bakalan nyentuh Rp 35.000 an ke atas tergantung seberapa instagramablenya yang jual.

Terakhir gue nyobain rainbow cakenya, oh sungguh mainstream diriku ternyata. Pengen sih nyobain waffle atau makanan aneh lainnya tapi apa daya perutku ngga akan muat kecuali jalan lagi terus balik lagi mungkin iya. Menurut gue rainbow cakenya biasa aja, engga ada rasa yang begitu khas, ngga terlalu manis atau bikin eneg juga cuma ya biasa aja. Gue lupa harganya berapa tapi sekitaran Rp 25.000- Rp 30.000 mungkin per slicenya.

Selain menjual makanan, Unicorn Cafe juga menjual berbagai souvenir ala-ala Unicorn dan juga ada kostumnya guys! Sebenarnya gue pengen beli beberapa keychain Unicorn gitu atau bonekanya sekalian tapi kok ya gue ngga rela ngasi orang hahaa akhirnya ngga jadi. Gue memutuskan untuk sewa kostum Unicornnya lalu fotoan. Bodo amat sih yaa karena kayanya gue lupa umur tapi kapan lagi coba gue bakal kesini? Lagian ngga ada yang kenal gue dan besok juga gue ngga bakal ketemu sama orang-orang yang ngeliatin gue pakai kostum Unicorn. Hahahaha. So, here is my photo with Unicorn stuff.

Ini foto sama Unicorn
Nah ini foto setelah berubah jadi Unicorn haha

Overall akhirnya rasa penasaran gue terhadap Unicorn Cafe ini terbayar lunas. Tempatnya bagus, lucu, nyaman, cuma kalo duduknya di deket jendela pada saat siang hari lumayan kena panas sih ya walaupun tempatnya indoor dan full AC. Rasa makanannya enak, ngga semanis berlebihan seperti bayangan gue. Worth to try deh pokoknya!

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *