Bangkok Day 2: Cara Naik BTS dan Santorini Park Journey

Santorini

Hi beauty babes, postingan ini adalah lanjtan dari postingan aku sebelumnya di sini. Kalau ditanya mau cari apa ke Bangkok, mungkin tujuan utamaku adalah ke Santorini Park. Yaah karena kalau ke Santorini Greece beneran mah nabungnya lama. Menurut social media, Santorini Park ini merupakan tempat yang lumayan hits di Thailand, apalagi bagi kawula muda (elah bahasanya hahah)

Setelah melihat di Google Maps, jarak dari apartemen menuju Santorini Park cukuplah jauh, yaitu sekitar 3-4 jam bila ditempuh dengan mobil. Aku bisa saja memesan Grab langsung menuju ke Santorini Park, tapi sepertinya kurang menantang kalau dari apartemen naik mobil langsung sampai di sana. Jadi aku memutuskan untuk mencoba transportasi umum.

Continue Reading

Unicorn Cafe, Bangkok Review

Sebelum ke Bangkok, gue pernah ngeliat di Instagramnya seorang beauty guru yaitu Vinna Gracia ngepost kalau dia waktu di Bangkok sempet makan di cafe lucu gitu yang full colour pastel kaya di surga. Nah setelah tahu kalau nama tempatnya itu Unicorn Cafe, fix, gue ngebatin kalo gue mesti nyobain makan di Unicorn Cafe.

Gue ngga langsung pergi kesana ketika nyampe di Bangkok, gue mengalokasikan hari tertentu yang niat banget untuk bepergian nyobain makanan di hari keempat deh kalo ngga salah. Mungkin emang takdirnya ya mesti ke Unicorn Cafe, ternyata ini cafe lumayan deket dari hotel, kaya sekitar satu kilometer gitu. Gue lupa deh waktu ke Unicorn Cafe itu berangkatnya dari hotel langsung kesana atau sehabis shopping di Siam, yang gue inget gue jalan kaki, YHA jalan kaki aja gitu saking semangatnya mau ke Unicorn Cafe.

Continue Reading

Mango Tango, Bangkok Review

Berbicara tentang wisata kuliner di negara Thailand, ada satu cafe yang pengen gue jabanin, yaitu Mango Tango. Sebelum ke Thailand gue udah cuma tahu beberapa makanan yang terkenal adalah pad thai, thai tea, berbagai olahan daging babi dan buah mangga.
Meskipun di Indonesia udah rame yang jual thai tea ala-ala, smoothie mangga ala-ala serta mango sticky rice, tapi tetep aja gue pengen nyobain yang asli kalo beli di negaranya, yah biar authentic gitu.

Berbekal browsing-browsing di Google, akhirnya gue main ke blog ini. Nah disana ada beberapa penjual mango sticky rice yang paling hits. Sebenarnya di warung-warung makan biasa ada sih yang jual, tapi gue anaknya sepenasaran itu sama yang di café-café, pengen duduk-duduk juga, kalo diliat sih kebanyakan orang jualnya take away gitu kaya cemilan. Akhirnya gue memilih Café Mango Tango sebagai tempat eksekusi mango sticky rice.

Continue Reading