Mango Tango, Bangkok Review

Berbicara tentang wisata kuliner di negara Thailand, ada satu cafe yang pengen gue jabanin, yaitu Mango Tango. Sebelum ke Thailand gue udah cuma tahu beberapa makanan yang terkenal adalah pad thai, thai tea, berbagai olahan daging babi dan buah mangga.
Meskipun di Indonesia udah rame yang jual thai tea ala-ala, smoothie mangga ala-ala serta mango sticky rice, tapi tetep aja gue pengen nyobain yang asli kalo beli di negaranya, yah biar authentic gitu.

Berbekal browsing-browsing di Google, akhirnya gue main ke blog ini. Nah disana ada beberapa penjual mango sticky rice yang paling hits. Sebenarnya di warung-warung makan biasa ada sih yang jual, tapi gue anaknya sepenasaran itu sama yang di café-café, pengen duduk-duduk juga, kalo diliat sih kebanyakan orang jualnya take away gitu kaya cemilan. Akhirnya gue memilih Café Mango Tango sebagai tempat eksekusi mango sticky rice.

Mango Tango sebenarnya ada di tiga lokasi, yang pertama di Siam, di Asiatique dan di Chiang Mai. Nah karena gue kebetulan abis dari jalan di seputaran Siam Square, yaudah gue akhirnya pergi ke cabang yang di Siam.

Location and Opening Hours:
Lokasi café ini di Siam Square Soi 3.
Waktu itu gue Mango Tango naik BTS (Bangkok Sky Train) dari hotel di dekat stasiun Chong Nonsi menuju ke stasiun Siam (Exit 4)
Mango Tango sendiri buka dari jam 11:30 sampai jam 22:00 waktu setempat.

First Impression:
Mango Tango ini letaknya kaya di kompleks pertokoan gitu, agak masuk ke areal pertokoannya, ngga yang dipinggir jalan utama banget tapi dengan Google Maps, semua terasa mudah. Kalo gue sih ngingetnya mesti belok di deket konter Innisfree, LOL.
Tempatnya sih tipikal café-café kekinian semacam yang banyak ada di Bali yah, indoor, full AC dan lengkap dengan pernak-pernik hiasan mangga.
Ketika baru masuk di Mango Tango ini kita langsung ditanyain berapa orang, dikasih nomor antrian ngga ya? Agak lupa sih gue, cuma yang gue inget, kita langsung dikasi menu sambil ngantri di kasir, jadi kita ngga bisa sok-sokan mau langsung nyari tempat duduk atau sekedar nongki doang disana tapi ngga belanja. Noted yaa guys! Kita mesti bayar dulu, baru dikasi nomor meja lalu bisa pilih deh duduk dimana.
Selagi nunggu antrian, gue milih menu udah kaya milih pasangan hidup galaunya.
Mangga semua tapi aneh-aneh, gimana coba ngga galau?
Smoothienya banyak macem, jus mangga juga banyak varian, berbagai dessert, pudding, semua membuatku lapar mata, tapi akhirnya ku memilih…

Mango Tango + Extra Sticky Rice harganya 185 Bath.
Mango Smoothie harganya 100 Bath.

Jangan tanya kenapa gue inget pernah mesen apa, padahal perginya udah lama. Karena gue anak akuntansi jadi struknya masih gue simpen dong. Hahahaha
Ini kalo emak gue tahu gue beli mangga-manggaan dengan total harga 285 Bath atau sekitar Rp 114.000 (kalo dipukul rata Rp 400 per Bathnya), bisa dimaki-maki gue. Mahal banget nak, kalo di pasar dapet berkilo-kilo.
However, that’s the point of business, add more value to get more profit.

Nah, untuk Mango Tango + Extra Sticky Ricenya, terdiri dari setengah potongan buah mangga segar kaya di iklan-iklan sirup mangga (Emang ada ya?), lalu ada pudding mangga yang dihiasi white cream, ada ice cream mangganya dan ngga lupa extra sticky rice alias ketan. Jadi kaya lengkap gitu, nasinya dari ketan, lauknya buah mangga, dessertnya pudding sama ice cream. Gue suka puddingnya, fluffy-fluffy gimana gitu, tapi gue ngga suka white creamnya. Kalo mangganya ya biasa aja sih, rasa buah yang sesungguhnya cuma warna dan bentuknya benar-benar menggugah selera, kayanya mbak-mbak yang menyajikan penuh passion banget bikinnya. Ketannya juga ngga segurih yang kubayangkan, tapi entah kenapa rasanya beda aja gitu sama yang pernah gue makan, susah deh jelasinnya. Huhuhu
Kalau ice cream, kalian bisa bayangin kan rasa ice cream kaya gimana? Hahaha

Berikut penampakannya:

Next kita cobain Smoothienya. Tapi sepertinya gue salah mesen minuman, harusnya gue pesen yang teksturnya lebih cair, karena habis makan banyak kan ya. Nah si smoothie ini teksturnya kaya frozen ice di CK gitu loh yang es batunya banyak banget jadi kurang bisa dinikmati dalam waktu cepat, mesti nunggu esnya cair, tapi pas esnya udah cair rasanya jadi engga begitu enak, you knowlah what I mean kalo minuman kebanyakan es batu. Serba salah. Ku menyerah. Jadi kurang bisa dinikmati.

Overall, Mango Tango ini enak buat nongkilah sesama tourist, kaya jadi café gaul di daerah Bangkok gitu, tapi kalau dibilang enaknya sedekat surga kayaknya ngga juga, masih banyak yang jual mango sticky rice di tempat lain yang rasanya kurang lebih sama, tapi kalau di warung biasa kalian ngga akan dapat pudding dan ice cream ya, cuma mangga dan sticky ricenya doang. Selain itu, di warung biasa juga ngga akan nyediain tempat senyaman di Mango Tango.
Sekali lagi mereka juga jual tempat, jual makanan yang instagramable, varian olahan mangganya banyaaaaaaaak banget.
Oh iya, mereka juga menjual oleh-oleh dried mango yang Oh My God, ini baru enak banget, ngga bohong! Gue lupa harganya berapaan, tapi beberapa harinya gue balik lagi ke Mango Tango buat beli oleh-oleh dried mangonya yang enak banget itu.

So, if you want to try the common mango sticky rice, I think you will not get a surprise when you are visiting Mango Tango, but if you are a dessert lovers and want to try so many dessert, Mango Tango is the best place for you.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *