Be Grateful

Pernah ga sih kalian bertanya-tanya dalam diri kalian sendiri? Apa yang bener-bener kalian inginkan dalam hidup ini?
Kalian kalau dikasi pilihan kalian pengen apa? Bebas makan? Travelling? Shopping Makeup? Eh ini mah sukaan gue semua kali yaa.
I mean kalo kalian dikasi pilihan, mungkin ada yang pengen bisa makan sepuasnya di restaurant apa aja tanpa mesti takut gendut, takut diabetes, takut bayar mahal. Hehe…
Ada juga yang pengen travelling, jalan-jalan nyari pengalaman baru, kesempatan belajar baru, ketemu orang-orang baru tanpa takut ga punya cuti, potong gaji karena kelamaan liburan, kehabisan duit di tempat orang, atau mungkin ketinggalan pesawat terus duit udah habis dipake belanja oleh-oleh.

Bahas tentang makanan.

Ada yang ga punya duit buat beli makanan yang dipengenin, tapi disisi lain ada juga yang punya duit banyak tapi ga boleh makan ini itu karena alasan kesehatanlah atau mungkin karena ngga ada yang bisa diajak makan.
Gue bukan anak orang kaya, waktu SMK gue paling mewah juga ngedate di Kaefci. Waktu jalan-jalan di mall gue liat Baskin Robbins dan pengen banget nyobain segimana enaknya tuh es krim. Tapi harganya buat gue di jaman itu lumayan mahal jadi gue cuma bisa beli es krim Pedelpop reinbow. Hahahhaa.
Seiring berjalannya waktu, gue kerja dan bisa beli es krim. (Yaelah goals gue cetek banget ternyata). Sampai sekarangpun kalau liat es krim Baskin Robbins gue suka inget kalo dulu itu motivasi gue. Saat itu sih gue mikir, “Enak ya jadi orang kaya, tinggal tunjuk apa aja yang mau dibeli”.
Tapi nih ya, ada jaman-jaman gue hampir setiap hari makan diluar. Nyoba makanan apa aja yang baru dan instagramable. Gue ga perlu worry lagi masalah duit. Dari yang biasa nyemil es krim Pedelpop gue bisa beli gelato, bisa beli dessert-dessert lucu, bisa beli iga bakar porsi gede. Bisa traktir temen sama keluarga tanpa worry besok masih bisa makan atau engga. Seneng? Seneng banget. Bahagia? Disisi lain sih bahagia bisa buat orang-orang terdekat seneng tapi ternyata engga juga. Gue pernah lagi ada masalah, lagi pusing dan gue pergi makan enak sendirian, tanpa temen dan itu rasanya HAMBAR.
Gue bukannya engga bersyukur, gue masih bisa tuh post di instagram lagi minum Starbucks yang ga pas lagi Tumbler day which is gue bayar harga normal tapi nyatanya gue sendirian. Ternyata bahagia engga sebatas ada duit lalu bisa makan dan kenyang. Ternyata bahagia ngga sebatas post di instagram diketahui orang-orang tapi sebenarnya kita kesepian.
Gue juga pernah sakit yang sampai ngga bisa makan makanan biasa, cuma makan makanan rumah sakit yang rasanya hambar. Disaat-saat seperti itu gue sadar, mau semilyarpun punya duit kalo udah sakit dan ga bisa makan makanan enak ya buat apa?

Bahas tentang jalan-jalan.

Kayaknya goals banget ya bisa ajak keluarga jalan-jalan ke mall, ke tempat rekreasi atau bahkan keluar negeri. Gue yakin sih semua orang normal pasti pengen ngajak keluarganya jalan-jalan. Tapi untuk bisa jalan-jalan kita perlu biaya. Transportasilah which is perlu minimal kendaraan dan bensin buat ngajak pergi keluarga, belum lagi biaya hotel kalau perginya keluar kota, biaya makan disana, pakaian yang sesuai tema jalan-jalannya, kamera untuk foto-foto cantik, uh banyak deh pokoknya.

Nah, gue sendiri ngga ngerti sebenarnya sama sistem kehidupan yang ada di muka bumi ini. Sistem yang gue maksud itu adalah kita ingin bahagia, bisa beli ini itu, mencukupi kebutuhan sehari-hari dan menikmati hidup. Untuk bisa menikmati hidup kita harus kerja buat dapet uang, kalo kita udah kerja dan kita punya uang kita malah kekurangan waktu buat menikmatinya bersama orang-orang terdekat kita. Ai wanna craaay for this system.

Kalau gini ceritanya gimana bisa menikmati hidup? Syukur-syukur kita bisa menikmati weekend bareng keluarga tersayang, tapi gak sedikit juga orang-orang harus rela kerja jauh dari keluarga untuk menghidupi keluarga itu sendiri. Mungkin ini yang dimaksud kalau waktu lebih berharga dari apapun.

Gue sebenarnya ngga tau yang gue post ini bermanfaat apa engga buat kalian, tapi gue cuma mau sharing pengalaman. Apapun keadaan kalian, jangan lupa bersyukur.

Someone somewhere is praying to be at the same place as you now.

 

duit

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *